Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169

Warning: mktime(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 117

Warning: date(): It is not safe to rely on the system's timezone settings. You are *required* to use the date.timezone setting or the date_default_timezone_set() function. In case you used any of those methods and you are still getting this warning, you most likely misspelled the timezone identifier. We selected the timezone 'UTC' for now, but please set date.timezone to select your timezone. in /home/keladit1/public_html/libraries/joomla/utilities/date.php on line 169
Pelengkap Artikel Kanker informasi lengkap tentang keladi tikus dan kanker http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker.html Sat, 23 Jun 2018 17:52:53 +0000 Joomla! 1.5 - Open Source Content Management en-gb Tranfusi Darah dan Golongan Darah http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/86-tranfusi-darah.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/86-tranfusi-darah.html darahMembran sel darah merah berisi sedikitnya 300 faktor penentu antigenic berbeda. Sedikitnya 20 antigen golongan darah terpisah dapat dikenal; tanda dari masing-masing adalah di bawah control genetic dari chromosom loci. Kebetulan, hanya ABO dan Rh Sistem yang penting pada transfusi darah. Setiap orang biasanya menghasilkan antibody ( alloantibodies). Antibodi bertanggung jawab untuk reaksi-reaksi dari transfusi. Antibodi dapat menjadi  “alami” atau sebagai respon atas sensitisasi dari suatu kehamilan atau transfusi sebelumnya.



Sistem ABO
Kromosomal untuk sistem ABO ini menghasilkan dua alleles: A dan B. Masing-masing merepresentasikan suatu enzim yang merupakan modifikasi dari suatu permukaan sel glycoprotein, menghasilkan antigen  yang berbeda. (Sebenarnya, ada berbagai varian A dan B.) Hampir semua individu tidak mempunyai A atau B " natural" yang menghasilkan antibody [ sebagian besar immu-noglobulin M ( IgM)] melawan antigens ( Tabel 29-7) di dalam tahun pertama kehidupan. Antigen H adalah precursor dari system ABO tetapi diproduksi oleh suatu chromosom tempat berbeda. Tidak adanya  antigen H( hh genotype, juga disebut Bombay pheno-type) mencegah munculny gen A atau B; individu dengan  kondisi sangat jarang ini  akan mempunyai anti-A, anti-B, dan anti-H antibodi.

Sistem Rh
Sistem Rh ditandai oleh dua gen yang menempati chromosome. Ada sekitar 46 Rh-berhubungan dengan antigens, tetapi secara klinis, ada lima antigen utama ( D, C, c, E, dan e) dan menyesuaikan dengan antibody .Biasanya, ada atau tidak allele yang paling immunogenic dan umum, D antigen, dipertimbangkan. Kira-Kira 80-85% tentang populasi orang kulit putih mempunyai antigen D. Individu yang kekurangan allele ini disebut Rh-Negative dan biasanya antibodi akan melawan antigen D hanya setelah terpapar oleh ( Rh-Positive) transfusi sebelumnya atau kehamilan ( seorang Ibu Rh-Negative melahirkan bayi Rh-Positive).


Sistem Lain
Sistem  lain ini meliputi antigen Lewis, P, li, MNS, Kidd, Kell, Duffy, Lutheran, Xg, Sid, Cartright, YK, dan Chido Rodgers antigens. Kebetulan, dengan beberapa perkecualian ( Kell, Kidd, Duffy, Dan), alloantibodi melawan  sistem ini jarang menyebabkan reaksi hemolytic serius.

TES KOMPATIBILITAS


Tujuan tes ini adalah untuk memprediksi dan untuk mencegah reaksi antigen-antibody sebagai hasil transfusi sel darah merah. Donor dan penerima donor darah harus di periksa adanya antibody yang tidak baik.

tabel golongan darah


Tes ABO-Rh
Reaksi Transfusi  yang paling berat adalah yang berhubungan dengan inkompatibilitas ABO; antibody yang didapat secara alami  dapat bereaksi melawan antigen dari transfusi (asing), mengaktifkan komplemen, dan mengakibatkan hemolisis intravascular. Sel darah merah pasien diuji dengan serum yang dikenal  mempunyai antibody melawan A dan B untuk menentukan jenis darah. Oleh karena prevalensi secara umum antibodi ABO alami, konfirmasi jenis darah  kemudian  dibuat dengan menguji serum pasien  melawan sel darah merah dengan antigen yang  dikenal.
Sel darah merah pasien juga diuji dengan antibody anti-D untuk menentukan Rh. Jika hasilnya adalah Rh-Negative, adanya antibodi anti-D d dapat diuji dengan mencampur serum pasien dengan sel darah merah Rh (+).Kemungkinan berkembangnya antibodi anti-D setelah paparan pertama pada antigen  Rh adalah 50-70%.

Crossmatching
Suatu crossmatch  transfusi: sel donor dicampur dengan serum penerima. Crossmatch mempunyai tiga fungsi: ( 1) Konfirmasi jenis ABO dan Rh  (kurang dari 5 menit), ( 2) mendeteksi antibodi pada golongan darah lain , dan ( 3)  mendeteksi antibody dengan titer rendah atau tidak terjadi aglutinasi mudah. Yang  dua terakhir memerlukan sedikitnya 45 menit.

Screening Antibodi
Tujuan test ini adalah untuk mendeteksi dalam serum adanya antibodi yang biasanya dihubungkan dengan reaksi hemolitik non-ABO. Test ini (dikenal juga Coombs Tes tidak langsung) memerlukan 45 menit dan dengan mencampur serum pasien dengan sel darah merah dari antigen yang dikenal; jika ada antibodi spesifik, membran sel darah merah dilapisi, dan penambahan dari suatu antibodi antiglobulin menghasilkan aglutinasi sel daraah.  Screening ini rutin dilakukan pada seluruh donor darah dan dilakukan untuk penerima donor sebagai ganti dari crossmatch .

Type & Crossmatch  versus Type & Screen
Timbulnya suatu reaksi hemolytic yang serius setelah transfusi dari  ABO- dan Rh-Compatible Transfusi dengan screening negatif tetapi tanpa  crossmatch kurang dari 1%. Crossmatching, bagaimanapun, meyakinkan pentingnya kemanan yang optimal dan mendeteksi adanya antibody  yang lain yang muncul dalam screening. Crossmatch kini dilakukan hanya untuk prosedur operasi elektif dg kemungkinan transfusi darah. Oleh karena waktunya sekitar 45 menit jika sebelumnya prosedur dua type dan screen telah didokumentasikan, pada beberapa Center telah memulai crossmatch secara komputer.

Pemesanan Darah UntukOperasi

Kebanyakan rumah sakit menyusun daftar operasi yang akan dilakukan  dan yang maksimum jumlah unit yang dapat dicrossmatch preoperati. Seperti  pada praktek mencegah  berlebihan Crossmatching darah. Daftar pada umumnya didasarkan pada masing-masing pengalaman institusi. Suatu crossmatch-to-transfusion perbandingan kurang dari 2.5:1 dipertimbangkan bisa diterima. Hanya suatu type and screen dilakukan jika timbulnya transfusi untuk suatu prosedur kurang dari 10%. Jika transfusi diperlukan, dilakukan cross-match . Pinjaman secara khas dibuat untuk pasien anemic dan mereka yang mempunyai kelainan pembekuan.


TRANSFUSI DALAM KEADAAN DARURAT
Ketika pasien sedang exsanguinating, kebutuhan transfusi terjadi sebelum penyelesaian suatu crossmatch, penyaringan , atau bahkan identifikasi tipe darah. Jika jenis darah pasien sudah dikenal, dilakukan crossmatch kurang dari 5 menit, akan mengkonfirmasikan kompatibilitas ABO. Jika jenis darah penerima tidak dikenal dan transfusi harus dimulai sebelum penentuan, jenis O Rh-Negative  darah mungkin bisa digunakan.


BANK DARAH
Darah dari pendonor disaring untuk mengeluarkan  zat-zat yang dapat mempengaruhi kondisi medis yang kurang baik bagi penerima donor. Hematocrit ditentukan, jika >37% untuk allogeneic atau 32% untuk donor autologous, darah dikumpulkan, diidentifikasi, disaring untuk antibodi, dan dilakukan pengujian adanya Hepatitis B, Hepatitis C, sipilis,human T cell leukemia virus ( HTLV)-1 dan HTLV-2, dan Human immunodeficiency virus ( HIV)-1 dan HIV-2. Kebanyakan pusat penelitian sedang melakukan tes terhadap asam nucleat virus RNA untuk mendeteksi Hepatitis B dan C dan virus HIV ,dan sedang melakukan deteksi terhadap West Nile Virus. Ada test yang sangat sensitif, dan mereka perlu membatasi virus dengan window positif  tetapi test negatif.

Pertama, darah dikumpulkan kemudian tambahkan larutan anticoagulant. Larutan yang paling umum digunakan adalah CPDA-1, yang berisi sitrat sebagai antikoagulan (berikatan dengan Calcium), fosfat sebagai buffer, dextrose sebagai sumber energi sel darah merah, dan adenosine sebagai precursor dari sintesa ATP.

Darah dengan CPDA-1- dapat disimpan untuk 35 hari, setelah kelangsungan hidup sel darah merah dengan cepat berkurang. Sebagai alternatif, penggunaan AS-1 ( Adsol) atau AS-3 ( Nutrice) meluas umur rata-rata 6 minggu.
Semua unit yang dikumpulkan dipisahkan ke masing-masing komponen, yang diberi nama, sel darah merah, platelets, dan plasma.

Ketika disentrifuge, 1 unit Whole blood utuh menghasilkan sekitar 250 mL packed red blood cel ( hematocrit 70%); mengikuti penambahan larutan saline, volume suatu unit packed red cell sering mencapai 350 mL. Sel darah merah secara normal disimpan pada 1-6°C. Sel darah merah dapat dibekukan dalam larutan glycerol hypertonis sampai 10 tahun. Teknik yang belakangan pada umumnya disediakan untuk penyimpanan darah dengan phenotypes jarang. Supernatant disentrifuge untuk menghasilkan platelets dan plasma.  1 Unit platelets yang diperoleh biasanya berisi 50-70 mL plasma dan dapat disimpan pada 20- 24°C untuk 5 hari. Sisa plasma supernatant diproses dan dibekukan untuk menghasilkan Fresh frozen plasma; pembekuan cepat mencegah inaktifasi faktor pembekuan ( V dan VIII). Pencairan yang lambat dari Fresh frozen plasma menghasilkan suatu  gelatin presipitat ( cryo-precipitate) yang berisi faktor VIII dan fibrinogen dengan konsentrasi tinggi. Ketika dipisahkan, cryoprecipitate ini dapat dibekukan kembali untuk disimpan. Satu unit darah menghasilkan sekitar 200 mL plasma, yang mana dapat dibekukan untuk disimpan; sekali ketika, harus ditransfusi dalam 24 jam. Platelets boleh sebagai alternatif untuk mencapai plateletpheresis, yang ekuivalen dengan enam unit reguler dari pasien .



TRANSFUSI INTRAOPERATIF

Packed Red Blood Cells

Transfusi darah sebaiknya diberikan packed red cell, dan dapat mengoptimalkan penggunaan dan  pemanfaatan bank darah. Packed Red Blood Cell ideal untuk pasien yang  memerlukan sel darah merah tetapi tidak penggantian volume ( misalnya, pasien anemia dengan congestive heart failure). Pasien yang dioperasi memerlukan cairan seperti halnya sel darah merah; kristaloid dapat diberikan dengan infuse secara bersama-sama dengan jalur intravena yang kedua untuk penggantian volume cairan.

Sebelum transfusi, masing-masing unit harus diperiksa secara hati-hati dicek dengan kartu dari bank darah dan identitas dari penerima donor darah. Tabung transfusi berisi 170-J.m untuk menyaring gumpalan atau kotoran. Dengan ukuran  sama dan saringan berbeda  digunakan untuk mengurangi  leukocyte isi untuk mencegah febrile reaksi transfusi febrile pada pasien yang sensitif. Darah untuk transfusi intraoperative harus dihangatkan sampai 37°C. terutama jika lebih dari 2-3 unit yang akan ditransfusi; jika tidak akan menyebabkan hypothermia. Efek tambahan hypothermia dan  secara khas 2,3-diphosphoglycerate ( 2,3-DPG) konsentrasi rendah dalam darah yang disimpan dapat menyebabkan suatu pergeseran kekiri ditandai hemoglobin-oxygen kurva-disosiasi dan, menyebabkan hipoxia jaringan. Penghangat darah harus bisa menjaga suhu darah > 30°C bahkan pada aliran rata-rata sampai 150 ml/menit


FRESH FROZEN PLASMA
Fresh Frozen Plasma ( FFP) berisi semua protein plasma, termasuk semua factor pembekuan. Transfusi FFP ditandai penanganan defisiensi faktor terisolasi, pembalikan warfarin therapy, dan koreksi coagulopathy berhubungan dengan penyakit hati. Masing-Masing unit FFP biasanya meningkatkan faktor pembekuan 2-3% pada orang dewasa. Pada umumnya dosis awal 10-15 mL/kg.  Tujuannya adalah untuk mencapai 30% dari konsentrasi faktor pembekuan yang normal.
FFP boleh digunakan pada pasien yang sudah menerima transfusi darah masive. Pasien dengan defisiensi ANTI-THROMBIN III atau purpura thrombocyto-penic thrombotic dapat diberikan FFP transfusi.
Masing-Masing unit FFP membawa resiko cepat menyebar yang sama sebagai unit darah utuh. Sebagai tambahan, pasien dapat menjadi peka terhadap protein plasma. ABO-COMPATIBLE biasanya diberi tetapi tidak wajib.  Seperti  butir-butir darah merah, FFP biasanya dihangatkan 37°C sebelum transfusi.


Platelets
Transfusi Platelet harus diberikan kepada pasien dengan thrombocytopenia atau dysfunctional platelets dengan pendarahan. Profilaxis Transfusi trombosit dapat diberikan pada pasien dengan hitung trombosit 10,000-20,000 oleh karena resiko perdarahan  spontan.
Hitung trombosit kurang dari 50,000 x 109/L dihubungkan dengan peningkatan perdarahan selama pembedahan. Pasien dengan thrombocytopenia yang mengalami pembedahan atau prosedur invasive harus diberikan profilaxis transfusi trombosit  sebelum operasi, hitung trombosit harus meningkat diatas 100,000 x 109/L. Persalinan pervaginam dan prosedur bedah minor dapat dilakukan pada pasien dengan hitung trombosit yang agak rendah tapi fungsi trombosit normal dan hitung trombosit >50,000 x 109/L.

Masing-Masing unit platelets mungkin  diharapkan untuk meningkatkan 10,000-20,000 x 109/L dari trombosit. Plateletpheresis unit berisi yang sejenisnya  enam unit donor tunggal. Peningkatan lebih sedikit dapat diharapkan pasien dengan suatu sejarah platelet transfusi. Disfungsi dapat meningkatkan perdarahan pada pembedahan bahkan ketika trombosit normal dan dapat didiagnosa preoperative dengan memeriksa masa perdarahan. . Transfusi. Platelet diindikasikan pada pasien dengan disfungsi trombosit dan meningkatkan perdarahan pada pembedahan. ABO-compatible platelet transfusi adalah diinginkan tetapi tidak perlu. Transfused Platelets biasanya survive hanya 1-7 hari yang mengikuti transfusi. ABO kompatibel dapat meningkatkan platelet survival. Rh sensitisasi dapat terjadi di Rh-Negative donor dalam kaitan dengan adanyanit donor tunggal. Peningkatan lebih sedikit dapat diharapkan pasien dengan suatu sejarah platelet transfusi. Disfungsi dapat meningkatkan perdarahan pada pembedahan bahkan ketika trombosit normal dan dapat didiagnosa preoperative dengan memeriksa masa perdarahan. . Transfusi. Platelet diindikasikan pada pasien dengan disfungsi trombosit dan meningkatkan perdarahan pada pembedahan. ABO-compatible platelet transfusi adalah diinginkan tetapi tidak perlu. Transfused Platelets biasanya survive hanya 1-7 hari yang mengikuti transfusi. ABO kompatibel dapat meningkatkan platelet survival. Rh sensitisasi dapat terjadi di Rh-Negative donor dalam kaitan dengan adanya beberapa butir-butir darah merah di (dalam) Rh-Positive platelet Unit. Lebih dari itu, anti-A atau anti-B zat darah penyerang kuman di (dalam) yang 70 mL plasma pada setiap platelet unit dapat menyebabkan suatu reaksi hemolytic melawan terhadap butir-butir darah merah penerima ketika sejumlah besar ABO-incompatible platelet unit diberi. Administrasi Rh immuno-globulin ke Rh-Negative Individu dapat melindungi dari Rh sensitisasi yang mengikuti Rh-Positive platelet Transfusi. Pasien  yang kembang;kan zat darah penyerang kuman melawan terhadap HLA antigens lymphocytes di (dalam) platelet berkonsentrasi) atau platelet spesifik antigens memerlukan HLA-COMPATIBLE atau single-donor unit. Penggunaan plateletpheresis transfusi boleh ber/kurang kemungkinan sensitisasi.


Transfusi Granulosit
Transfusi Granulosit, yang dibuat dengan leukapheresis, diindikasikan pada pasien neutropenia dengan infeksi bakteri yang tidak respon dengan antibiotik. Transfusi granulosit mempunyai masa hidup dalam sirkulasi sangat pendek, sedemikian sehingga sehari-hari transfusi 1010 granulocytes pada umumnya diperlukan. Iradiasi dari granulosit menurunkan insiden timbulnya reaksi graft-versus-host , kerusakan endothelial berhubungan dengan paru-paru, dan lain permasalahan berhubungan dengan transfusi leukosit ( lihat di bawah), tetapi mempengaruhi fungsi granulosit. Ketersediaan filgrastim ( granulocyte colony-stimulating faktor, atau G-CSF) dan sargramostim ( granulocyte-macrophage colony-stimulating faktor, atau GM-CSF) telah sangat mengurangi penggunaan transfusi granulosit.

Referensi:
Morgan, G. Edward. 2005. Clinical Anesthesiology, 4th Edition. Mc Graw-Hill Companies, Inc. United State.

 

Sumber : lanugojaya.blogspot.com

 

Secara Singkat

 

transfusi darahApa yang disebut platelet?
Platelet adalah komponen dalam darah yang berperan penting untuk pembekuan darah. (Sering disebut thrombocyte)

Siapa yang memerlukan transfusi platelet?
Pasien yang terganggu sistem pembekuan darahnya karena sering mendapatkan pengobatan dengan radiasi, kemoterapi, atau cangkok stem cell, leukemia, kanker, kelainan darah serta Demam Berdarah Dengue (DBD).

  • Adakah Persyaratan khusus untuk menjadi donor platelet apheresis?
  • Kesehatan umum baik, tidak sedang demam, batuk/flu.
  • Tidak sedang minum obat (Aspirin, antibiotika) dalam satu minggu terakhir.
  • Tensi darah :

- Sistole   : 150-110 mmHg
-  Diastole : 90-70 mmHg

  • Berat Badan :

- Pria minimal 55kg
- Wanita minimal 60kg

  • Kadar hemoglobin : 13-17gr/%
  • Interval donor minimal 2 minggu sekali, satu tahun maksimal 24 kali disesuaikan dengan kondisi donor.
  • Bersedia menandatangani inform consent


Bagaimana teknik donor platelet berlangsung?
Sebuah jarum disuntikan pada lengan anda, selang-selang kecil akan dihubungkan dari jarum yang ditusukkan, darah diambil dialirkan kedalam kit kemudian diproses oleh mesin pemisah darah untuk memisahkan platelet dari whole blood, dan komponen darah lain akan dikembalikan kedalam tubuh donor.
Proses pengambilan darah, pemisahan platelet dan pengembalian darah donor disebut dengan satu putaran (1 cycle}. Hal ini dapat dilakukan berulang sesuai dengan jumlah platelet yang kita inginkan.
Prosedur pengambilan platelet apheresis memakan waktu + 1 s/d 2 jam (bila diambil donor biasa + 7 menit)

Apakah keuntungan bagi paslen vang mendapatkan darah platelet apheresis?

  • Kualitas : hasil murni platelet (sel thrombocyte) tanpa sel darah merah, miskin leucocyte (<1x106 selleucocyte) sehingga mengurangi reaksi HLA Alloimunisasi, sangat mengurangi penularan Cytomegalovirus (CMV) dan mengurangi panas akibat reaksi transfusi darah non haemolytic.
  • Kuantitas : Satu orang donor dapat menghasilkan platelet 1-2 doasis (1 dosis setara dengan 10 kantong platelet manual) (tergantung jumlah platelet donor)
  • Jumlah trombosit akan pulih kembali 100% dalam waktu 2x24 jam.


Apakah ada blava khusus untuk memperoleh darah platelet apheresis?
Karena pelayanan apheresis perlu alat disposable yang diimpor dengan biaya yang cukup mahal, Palang Merah Indonesia menarik biaya sebesar Rp 3.500.000,-untuk satu set pengambilan platelet apheresis.

Dimana bisa dilakukan pengambilan darah apheresis?
UTDD PMI OKI Jakarta

Palang Merah Indonesia
Jl. Kramat Raya 47 Jakarta Pusat

 

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Tue, 11 Jan 2011 19:43:37 +0000
Terapi Stem Cell untuk Penyembuhan Leukimia http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/85-terapi-stem-cell-untuk-penyembuhan-leukimia.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/85-terapi-stem-cell-untuk-penyembuhan-leukimia.html

Oleh Mahmuddin

Teori Dasar

Terapi CloningPada proses reproduksi, sebuah sel zigot terbentuk ketika satu sel sperma dan sel telur bersatu melalui peristiwa fertilisasi. Sel zigot memiliki sifat totipotensi (totipotent cell), yakni memiliki potensi untuk membentuk semua sel manusia, seperti saraf, darah atau jantung. Pada awal perkembangan embrio, pembelahan sel menghasilkan lebih banyak sel-sel dan bersifat totipoten. Dalam beberapa hari, sel totipoten ini membelah dan membuat replika, sehingga menghasilkan lebih banyak sel-sel totipoten. Setelah sekitar empat hari, sel-sel mulai terspesialisasi membentuk kelompok sel yang disebut blastokista. Blastokista merupakan massa sel induk yang berpotensi majemuk (pluripotent cell), yang dapat membentuk semua sel dalam tubuh organisme dan meneruskan ke spesialisasi lebih lanjut seperti membentuk sel saraf dan jantung. Namun, sel pluripoten ini berbeda dengan sel induk totipoten, karena sel pluripoten tidak berkembang menjadi organisme lengkap. Dengan demikian, sel induk pluripoten dapat melakukan segala sesuatu yang totipoten kecuali untuk menciptakan seluruh organisme. Sedangkan totipotensi sel induk memiliki kemampuan untuk berdeferensiasi membentuk sel apapun pada tubuh organisme termasuk jaringan embrional dan sel-sel plasenta (Anonim, 2010).

Salah satu potensi sel yang banyak diteliti saat ini adalah sel induk multipoten. Sel induk multipoten merupakan kelompok sel yang membawa sifat-sifat yang terpisah dari sel totipoten dan sel pluripoten. Namun demikian, sel multipoten mengandung fitur dasar yang sama dengan semua sel induk. Sel induk multipoten memiliki kemampuan memperbarui diri dalam jangka waktu yang lama dan dapat berdeferensiasi menjadi sel-sel khusus dengan fungsi khusus. Contoh sel multipoten di otak dapat membentuk berbagai sel-sel saraf dan sel glia atau haemotopoetic yang dapat membentuk jenis sel darah yang berbeda tetapi tidak dapat membentuk sel otak. Sum-sum tulang belakang juga mengandung sel induk multipoten yang dapat membentuk semua tipe sel darah, tetapi tidak dapat membentuk sel-sel lainnya. Sel induk multipoten pada dasarnya merupakan hasil spesialisasi dari sel pluripoten, dan dikenal sebagai sel mesenchymal (stem cell mesenchymal). Sel induk multipoten ini ditemukan pada jaringan mamalia dewasa dan diperkirakan berada di sebagian besar organ tubuh. Sel induk multipoten berperan dalam mengganti sel yang sakit atau sel tua sepanjang hidup seseorang. Dalam perkembangan penelitian, sel multipoten ini telah ditemukan dapat membentuk tulang, otot, tulang rawan, lemak dan jaringan serupa lainnya (Anonim, 2010).

Potensi lain dari sel tubuh manusia yang belum marak diteliti adalah sel induk unipoten (unipotent cell). Sel induk unipoten ini memiliki potensi dalam mengobati kondisi kesehatan. Sel induk unipoten mengacu pada sebuah sel yang dapat berdeferensiasi hanya dalam satu garis sel keturunan (uni dari kata latin “unus” yang berarti satu). Sel unipoten ditemukan dalam jaringan dewasa dan memiliki potensi deferensiasi rendah dibandingkan dengan sel induk totipoten, pluripoten dan multipoten. Hal ini berarti bahwa sel unipoten memiliki kemampuan berdeferensiasi menjadi hanya satu jenis sel atau jaringan. Namun demikian, keberadaan sel induk unipoten ini memiliki sifat penting yang dapat memperbarui diri. Selain itu, dengan potensi diferensiasi terbatas, sel unipoten terapeutik memiliki potensi besar untuk mengobati luka dan penyakit pada tubuh. Sel unipoten dapat menghasilkan sel-sel sehat dan layak untuk keperluan transplantasi (Anonim, 2010).

Prinsip Kerja Terapi Stem Cell untuk Leukemia

Inti dari terapi ini adalah adanya stem cell (sel induk). Sel ini menjadi cikal bakal sel-sel tubuh manusia, sebagaimana dijelaskan dalam teori dasar di atas. Dari sisi “fase”nya ada 2 sel induk yang banyak digunakan dalam terapi stem cell, yaitu  Embryonic stem cells (ESC) dan Adult stem cell (ASC). ESC diperoleh dari sel-sel pada tahap blastosit (sekitar 5-7 hari setelah pembuahan), sedangkan ASC diambil dari sumsum tulang, darah tepi dan darah tali pusat. Sebenarnya di setiap bagian tubuh terdapat stem cell, namun dari ketiga tempat tersebut yang mudah diperoleh stem cell.

Kemampuan stem cell dalam hal berdiferensiasi ditentukan oleh usia sel. Stem cell yang paling kuat dalam hal penggunaan terapi adalah tipe ESC. Sel dalam tipe ini memiliki sifat totipotensi stem cell karena menjadi cikal bakal baik janin (embrionik) maupun komponen pendukungnya seperti plasenta (ekstra-embrionik).

Aplikasi terapi stem cell untuk leukemia dapat menggunakan sel hematopoietic melalui transplantasi sumsum tulang belakang. Sel hematopoietic pada perkembangannya kemudian menjadi berbagai jenis sel darah. Di bawah sel hematopoietik masih ada sel bersfiat oligopotent misalnya sel mieloid yang membentuk sel darah merah, trombosit, netrofil tetapi tidak membentuk limfosit yang termasuk kelompok non-mieloid.

Semula untuk keperluan tersebut, harus dicari donor sumsum tulang dengan syarat ada kecocokan HLA (human leucocyte antigent). HLA terdiri dari 6 komponen, dan antara donor dengan resipien harus sama persis. Untuk itu sering diperoleh dari saudara kandung atau saudara kembar. Begitupun sering sulit didapatkan, di samping kendala teknis terhadap pengambilan donor melalui operasi. Tipe transplantasi dari donor tersebut disebut allogenik. Perkembangan selanjutnya mengarah ke autolog dimana donor diusahakan dari diri pasien itu sendiri. Pada kasus leukemia, diusahakan mendapatkan sel-sel sumum tulang yang masih sehat dari penderita.

Sel-sel hematopoetic dari sum-sum tulang belakang dibiakkan di laboratorium sambil pasien menjalani kemoterapi dan radiasi untuk membersihkan sumsum tulang yang menderita kanker. Selanjutnya, sel hasil biakan dimasukkan lagi ke pasien dan diharapkan menghasilan sel-sel darah yang sehat. Ilustrasi proses terapi dapat disajikan pada gambar berikut ini.

Di samping stem cell dari sumsum tulang, diusahakan pula stem cell dari darah tepi dengan teknik penyaringan tertentu. Namun tidak selalu bisa didapatkan sampel autolog setelah terlanjur menderita sakit. Untuk itulah berkembang ke sumber stem cell yang lebih baik yaitu dari darah tali pusat. Stem cell dari darah tali pusat cenderung lebih baik, karena masih lebih “murni” dari perubahan ciri genetik daripada setelah tumbuh dewasa. Perubahan genetik tersebut bisa terjadi oleh pengaruh infeksi ataupun faktor lingkungan (misalnya radiasi). Darah tali pusat juga belum mengandung sel-sel imun yang relatif matur, sehingga reaksi penolakan imunologis lebih rendah. Dengan demikian, darah tali pusat bisa ditransplantasikan ke pasien lain (tipe allogenik) tanpa harus mendapatkan kecocokan HLA 100%. Dilaporkan cukup 60% sesuai sudah mampu mencegah reaksi penolakan.

Dalam perkembangannya, tentu bukan hanya penyakit darah yang diharapkan bisa diatasi dengan terapi stem cell. Di dalam sumsum tulang, terdapat juga sel-sel non hematopoietik (disebut mesenchymal stem cell) yang menjadi bakal dari tulang, tulang rawan, jaringan lemak dan jaringan ikat. Begitu juga dalam darah tali pusat, terdapat EPC (endothelial progenitor cell) yang menjadi bakal dari sel-sel dinding pembuluh darah. Dengan demikian, kelainan-kelainan vaskuler diharapkan bisa diatasi dengan transplantasi sel-sel EPC tersebut. Selanjutnya sel bakal spesifik tersebut dibiakkan dalam suatu “matriks” khusus. Setelah berkembang kemudian di”cangkok”kan ke organ yang mengalami kerusakan. “matriks” tersebut akan diserap dan digantikan oleh perkembangan jaringan yang asli.

Protokol untuk Kultur Stem Cell

Kultur jaringan atau kultur sel primer dapat diperoleh dengan cara menumbuhkan sel yang berasal dari potongan jaringan atau fragmen jaringan. Kultur sel primer juga dapat menggunakan sel dari hasil disagregasi fragmen jaringan menggunakan enzim atau diperoleh secara mekanik. Potongan jaringan atau sel disagregasi yang dikultur ini disebut eksplan primer. Pada eksplan primer akan terjadi seleksi berdasarkan kemampuan sel untuk migrasi dari eksplan dan tumbuh menjadi kultur sel primer. Pada kultur sel yang berasal dari disagregasi jaringan, sel yang tumbuh dan melekat pada substrat merupakan hasil seleksi dari sel-sel yang ada.

Kultur sel primer mempunyai sifat, dapat bertahan hidup setelah dilakukan agregasi, dan mempunyai sifat adhesif yaitu mampu melekat pada substrat. Beberapa segi fungsi khusus sel dapat diekspresikan lebih kuat dan jelas pada kultur sel primer, terutama setelah kultur itu menjadi konfluen. Pada fase ini, kultur sel akan menjunjukkan morfologi yang hampir serupa dengan jaringan asalnya.

Menurut Trenggono (2009), setiap jenis jaringan masing-masing memerlukan kondisi lingkungan yang berbeda, tetapi terdapat prosedur umum untuk menghasilkan kultur sel primer, yaitu:

  1. fragmen jaringan dibersihkan dari jaringan lemak dan jaringan nekrotik.pada proses pemotongan jaringan harus dijaga agar kerusakan yang terjadi sekecil mungkin.
  2. jika dilakukan disagregasi dengan enzim, perlu disertai sentrifugasi.
  3. jumlah sel yang ditanam jumlahnya harus cukup banyak atau lebih pekat.
  4. lebih baik menggunaka media kultur yang mengandung nutrisi tinggi, seperti Hams F10 atau F12, atau penambahan serum dari fetus sapi.
  5. penggunaan jaringan embrional lebih baik, karena mudah dilakukan disagregasi dan menghasilkan sel hidup dalam jumlah besar dan berproliferasi lebih cepat dibandingkan penggunaan jaringan dewasa.


Sebuah contoh protocol kultur sel dapat dilihat pada skema berikut:

Dari skema di bawah, kumpulan osteoblas berupa pellet yang telah dipersiapkan pada langkah sebelumnya ditambahkan media MEM sebanyak 5 ml, ditambah Penstrep 2% dan Fungizon 0,5%, kemudian dipipet dan dipindahkan ke dalam culture flask 25 cm2 dan ditutup, selanjutnya diinkubasi pada suhu 37oC dalam 5% CO2 selama 5 – 10 hari, selanjutnya sel dipanen dan diperbanyak dengan menumbuhkan menggunakan 3 buah cawan kulutr 25 cm, kemudian dilakukan inkubasi pada suhu 37o C dalam 5% CO2 selama 5 hari, apabila setelah 5 hari sel belum tumbuh, maka sebaiknya ditunggu untuk beberapa hari lagi karena mungkin masih perlu waktu tambahan.

 

 

Protokol Kultur Sel

 

Manfaat Terapi Stem Cell

Terapi stem cell sangat bermanfaat bagi penderita penyakit leukemia terutama dalam meningkatkan surivivalitasnya. Pada proses terapi yang sukses, terapi stem cell dapat menyembuhkan penyakit leukemia. Namun banyak dari perkembangan dalam teknik ini masih berupa harapan, meski hasil-hasil di laboratorium cukup baik. Masalah pertama, apakah apa yang diperoleh secara in-vitro (laboratorium) tersebut benar-benar sama dengan capaian in-vivo (di dalam tubuh). Dalam implementasinya, masalah terbesar yang dihadapi dalam setiap tahap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi adalah perdebatan soal etika.

Daftar Pustaka
Anonim. 2010. Totipotent Stem Cell. Online. http://www.explorestemcells.co.uk/ cloned-numan-embryos-skin-cells.html. Diakses tanggal 4 Januari 2010.



Sumber mahmuddin.wordpress.com

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Tue, 11 Jan 2011 18:32:02 +0000
Siapa Berisiko Terinfeksi HVP http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/75-siapa-berisiko-terinfeksi-hvp.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/75-siapa-berisiko-terinfeksi-hvp.html

Seberapa seringkah kejadian infeksi HPV?
Kurang lebih 50% orang yang sudah aktif secara seksual sekali dalam hidupnya pernah terinfeksi HPV

Mengapa masih banyak orang yang tidak tahu HPV?
HPV sebetulnya bukan virus baru,tetapi banyak orang tidak menyadarinya karena infeksi HPV biasanya tidak bergejala dan dapat sembuh dengan sendirinya tanpa menyebabkan masalah kesehatan

Apa yang memudahkan seseorang terinfeksi HPV?
Kebanyakan orang yang telah aktif secara seksual dapat terinfeksi HPV. Kelompok yang mudah terinfeksi HPV termasuk dalam kelompok resiko tinggi, yaitu :

  • Wanita yang melakukan hubungan seksual diwaktu muda antara usia 14-16 tahun. Wanita remaja berusia 14-16 tahun masih mengalami perubahan hormon yang besar. Selama masa pubertas, kondisi leher rahimnya masih immature (belum berkembang sempurna) dan sel-sel leher rahimnya masih sangat aktif . Oleh sebab itu resiko infeksi HPV meningkat.
  • Orang yang mempunyai banyak pasangan seks memperbesar kemungkinan terinfeksi HPV dari pasangannya.


Apakah infeksi HPV sama dengan infeksi HIV dan HSV?
Infeksi HPV tidak sama dengan infeksi HIV maupun HSV, meskipun sama-samia ditularkan melalui hubungan seksual. Infeksi HPV pada kebanyakan orang tidak menimbulkan masalah kesehatan, tetapi infeksi yang menetap akan menimbulkan kanker leher rahim. Berdasarkan hubungannya dengan kanker leher rahim, HPV dibagi menjadi dua kelompok yaitu HPV tipe resiko tinggi dan HPV tipe resiko rendah. HPV tipe resiko tinggi berkaitan dengan terjadinya kanker leher rahim (serviks)

Apakah yang dimaksud dengan HPV tipe resiko rendah?
Sekelompok HPV disebut tipe resiko rendah karena infeksi HPV dari tipe ini tidak menimbulkan resiko terjadinya kanker. Infeksi HPV tipe resiko rendah pada wanita hanya akan menimbulkan sedikit perubahan ringan pada leher rahim. Perubahan ini tidak akan menimbulkan kanker dan hanya bersifat sementara. Tidak jarang pula infeksi HPV tipe resiko rendah dapat minimbulkan perubahan yang dapat terlihat seperti kutil (genital warts). Genital warts ini dapat tumbuh pada alat kelamin pria maupun wanita, biasanya tidak menimbulkan rasa nyeri, dapat berbentuk datar, kecil maupun besar, satu maupun banyak. Masih belum jelas mengapa kelompok HPV tipe resiko rendah pada sebagian orang menimbulkan genital warts sementara pada yang lain tidak.

Apakah yang dimaksud dengan HPV kelompok resiko tinggi?
HPV tipe resiko tinggi disebut demikian karena infeksi oleh HPV resiko tinggi berkaitan dengan terjadinya kanker leher rahim. Infeksi HPV tipe resiko tinggi dapat bersifat sementara maupun menetap. Infeksi HPV tipe resiko tinggi yang menetap dapat menyebabkan perubahan bentuk sel leher rahim. Perubahan ini lama-kelamaan dapat terus berlanjut menjadi kanker leher rahim apabila tidak diobati.

Apakah jika terinfeksi HPV tipe resiko tinggi artinya terkena kanker?
TIDAK. Terinfeksi HPV tipe resiko tinggi tidak sama dengan terkena kanker. Infeksi HPV resiko tinggi akan menimbulkan kanker dan perubahan bentuk dalam sel apabila infeksinya menetap. Proses perubahan dari infeksi HPV tipe resiko tinggi pada leher rahim menjadi kanker memerlukan waktu yang lama, kurang lebih 10-15 tahun. Kanker leher rahim pada wanita merupakan masalah kesehatan yang serius yang disebabkan oleh HPV tipe resiko tinggi.

Siapakah yang berisiko mengalami infeksi HPV yang menetap?

  • Wanita yang berusia diatas 30 tahun.
  • Perokok.
  • Penderita gangguan sistem kekebalan tubuh seperti AIDS.
  • Peminum steroid seperti pada penderita Systemic Lupus Erythematosus.


Sumber gurugoblog.info Kembali ke Kanker Serviks

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Thu, 30 Dec 2010 19:24:46 +0000
Efek Samping Vaksin HVP http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/74-efek-samping-vaksin-hvp.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/74-efek-samping-vaksin-hvp.html

Sampai sekarang vaksin HPV masih dianjurkan oleh medis konvensional dalam mencegah terjadinya kanker serviks pada wanita. Namun benarkah vaksin ini solusi terbaik dan aman bagi yang menerimanya?

Seorang ilmuwan terkemuka meminta kepada pemerintah untuk supaya mengadakan penelitian lebih lagi mengenai dampak vaksin HPV yang selama ini selalu diberikan kepada para remaja wanita di seluruh negeri.

Grace Filby, ilmuwan yang memenangkan penghargaan Churchill Fellowship atas penelitiannya, percaya akan adanya kurangnya validasi keefektifan vaksin HPV yang diberikan kepada anak-anak.  

Grace mengatakan. “kami tidak tahu apakah vaksin berinteraksi dengan pengobatan lain atau mungkin dengan kondisi medis lain, dan (dalam hal ini) PABRIK PEMBUATNYA BELUM MENELITINYA. Ini bisa menjadi alasan kuat mengapa beberapa keluarga dan sekolah keberatan dan memilih tidak ikut (program vaksin HPV).”

Grace, yang memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam mengajar sains inovatif dan proyek-proyek pendidikan istimewa lainnya, berkata, “Selagi ada banyak sekolah yang masih menantikan suntikan vaksin pertama mereka, masih ada kesempatan untuk menyediakan informasi berharga serta tuntunan bagi para orang tua dan murid mengenai efek samping dari Cervarix, vaksin kanker dari GlaxoSmithKline.”

Ia menyarankan untuk meneliti dokumentasi kehadiran para murid  Monica’s High School di Lancashire, dimana gubernur sekolah telah melaporkan bahwa sejumlah anak gadis diketahui absen sekolah sesudah vaksinasi. Mereka diminta pulang ke rumah karena merasa pusing, mual-mual, sakit pada persendian, atau juga demam.

Ia juga menyarankan untuk diadakan penelitian akan efek samping vaksin di  asrama sekolah Royal Alexandra and Albert State di Reigate, Surrey, dimana anak-anak perempuan di Kelas 8 mendapatkan suntikan vaksin HPV pertama mereka tanggal 26 September, hari yang sama bertepatan dengan acara Radio BBC dalam topik  “4′s Any Questions? A response on Any Answers?”

Dalam acara radio tersebut, diungkapkan beberapa resiko tambahan dari vaksinasi terhadap anak-anak tertentu seperti misalnya yang menderita epilepsi, dilakukan karena atas anjuran dokter mereka.

Gardasil, vaksin kanker serviks yang direkomendasikan bagi anak-anak perempuan seusia 12 tahun, telah menyebabkan efek samping seperti misalnya kejang-kejang, mati rasa, pusing, pingsan, dan juga kelumpuhan.

Di Australia, lebih dari 17 anak perempuan dalam seminggu mengalami reaksi seperti di atas setelah menerima vaksinasi, tapi Departemen Kesehatan menolak memberikan perincian.

Disamping itu, pada tanggal 30 November 2007, 496 laporan akan kontraindikasi vaksin terdokumentasi oleh Australia’s Therapeutic Goods Association (TGA). Di antaranya, 468 dicurigai terjadi oleh karena vaksin kanker serviks.  

Di Amerika Serikat, 1.700 wanita telah melaporkan menderita kontraindikasi Gardasil, dan di antara mereka 7 orang telah meninggal.

Informasi ini hanyalah sebagian kecil informasi untuk supaya kita waspada terhadap penerapan vaksin HPV terhadap kaum hawa. Di luar sana, masih banyak informasi yang mengungkapkan bahaya vaksin HPV yang perlu Anda ketahui.

Jika Anda butuh informasi lebih detail tentang bahaya vaksin HPV, silahkan menuju web resmi Grace Filby di http://www.relax-well.co.uk/

Sumber healindonesia.wordpress.com Kembali ke Kanker Serviks

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Thu, 30 Dec 2010 19:05:59 +0000
Vaksinasi HPV http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/73-vaksinasi-hpv-.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/73-vaksinasi-hpv-.html

Apakan Vaksin HPV benar-benar dapat melindungi seseorang terhindar dari kanker serviks?

Jawabannya adalah YA dan TIDAK.

YA, dalam arti bahwa vaksin ini dapat melindungi seseorang yang divaksinasi hampir 100% terhadap 4 jenis virus HPV. Vaksin yang sekarang sudah dipasarkan termasuk di Amerika Serikat, yaitu Gardasil, berisi komponen virus yang dapat menimbulkan antibodi terhadap 4 jenis virus HPV. Vaksin ini sangat efektif untuk wanita muda yang belum pernah terkena infeksi HPV, dan dapat mencegah 70% penyebab kanker serviks dan mencegah 90% penyebab kutil genital. Vaksin ini tidak dapat mengobati mereka yang sudah kena infeksi HPV.

TIDAK, dalam arti bahwa wanita yang sudah divaksinasi bukan berarti sama sekali tidak dapat terkena kanker serviks, karena masih dapat terkena kanker serviks akibat 30% virus yang tidak diproteksi oleh vaksin. Disamping itu, kanker serviks bukan hanya disebabkan oleh HPV saja, tapi juga dapat disebabkan faktor-faktor lain.

Tetapi jika semua wanita divaksinasi, maka ada potensi bahwa jumlah kematian akibat kanker serviks di seluruh dunia dapat turun sebanyak dua pertiganya. Karena vaksin dapat mencegah kanker serviks, maka vaksinasi dapat mengurangi biaya kesehatan, biaya biopsi, dan biaya tindakan jika seseorang terkena kanker serviks. Vaksinasi juga mengurangi kecemasan wanita jika Pap test mereka abnormal, atau kalau sampai sakit harus menjalani bermacam-macam pengobatan. Jadi, pada dasarnya vaksin HPV ini bermanfaat.


Siapa saja yang perlu mendapat Vaksin HPV? Vaksin HPV terbukti efektif hanya jika diberikan pada orang yang belum pernah terkena infeksi HPV, karena itu dianjurkan pada saat seseorang belum aktif secara seksual. Vaksin ini terutama dianjurkan diberikan untuk wanita umur 10 – 11 tahun, tetapi juga dapat diberikan pada umur 9 tahun.  Vaksin juga dianjurkan diberikan untuk wanita umur 13 – 26 tahun yang belum pernah divaksinasi atau yang belum diberi vaksinasi lengkap (3 suntikan). Berdasar penelitian yang ada sampai sekarang, FDA baru membolehkan vaksin ini diberikan untuk wanita umur 9 – 26 tahun.


Apakah Vaksin boleh diberikan pada wanita yang sudah kena infeksi HPV? Meskipun studi yang ada menunjukkan bahwa vaksin HPV aman bagi wanita yang sudah terkena infeksi HPV, tetapi wanita-wanita ini tidak akan mendapat manfaat yang penuh dari vaksin ini. Vaksin ini tidak dapat mengobati infeksinya, tetapi dapat melindungi wanita terhadap 4 jenis virus yang belum tentu diderita semuanya secara sekaligus. Jadi, jika sebelumnya seorang wanita terkena infeksi oleh sebagian jenis virus yang ada dalam vaksin, maka dia akan diproteksi terhadap sebagian jenis virus yang belum pernah dideritanya.

Sayangnya sampai sekarang belum ada tes yang dapat mengetahui jenis virus yang pernah diderita oleh seorang wanita sebelumnya. Tes yang sekarang ada hanya dapat menentukan apakah seseorang sedang menderita infeksi HPV dan jenis HPV mana yang menyebabkan infeksi sekarang ini.


Apakah vaksinasi satu kali sudah cukup? Vaksin HPV diberikan dalam satu seri vaksinasi yang terdiri dari 3 suntikan, yang harus selesai dalam 6 bulan. Suntikan ke2 dan ke3 harus diberikan 2 dan 3 bulan setelah suntikan pertama. Vaksin HPV boleh diberikan bersama-sama dengan vaksin lain.

Satu seri vaksinasi HPV menyebabkan wanita mempunyai kekebalan (immunity) selama kira-kira 5 tahun. Sampai saat ini masih dilakukan penelitian untuk mengetahui lebih pasti berapa lama kekebalan ini dapat bertahan, demikian juga masih diteliti apakah wanita yang sudah divaksinasi perlu diberi suntikan ulangan (booster).


Apakah wanita yang sudah divaksinasi perlu melakukan Pap test? Seperti dijelaskan di atas, vaksin HPV tidak melindungi seorang wanita terhadap semua jenis HPV, karena itu Pap test untuk skrining kanker serviks tetap harus dilakukan dan sangat penting untuk mendeteksi kanker serviks atau perubahan prekanker. Pap test terutama penting untuk wanita yang tidak divaksinasi atau yang telah terinfeksi HPV.


Apakah Vaksin HPV efektif untuk laki-laki? Sampai sekarang tidak diketahui apakah vaksin HPV juga efektif untuk laki-laki. Penelitian sedang dilakukan untuk mencari tahu apakah vaksinasi HPV dapat melindungi laki-laki terhadap timbulnya kutil, atau bahkan kanker yang jarang timbul, seperti kanker penis dan kanker anus. Selain itu juga sedang diteliti apakah vaksinasi HPV pada laki-laki, secara tidak langsung dapat bermanfaat bagi pasangan wanitanya.


Apakah Vaksin HPV aman? FDA telah menyatakan bahwa vaksin HPV ini aman dan efektif. Vaksin ini sudah dites pada ribuan wanita usia 9 – 26 tahun di seluruh dunia. Hasil penelitian tidak menunjukkan bahwa vaksin ini menyebabkan efek sampingan yang serius. Efek sampingan yang sering timbul berupa nyeri sementara di tempat suntikan. Vaksin HPV juga tidak mengandung merkuri atau thimerosal.


Apakah wanita hamil boleh divaksinasi? Vaksin HPV tidak boleh diberikan pada wanita hamil. Informasi mengenai keamanan vaksin ini untuk wanita hamil atau bayinya sangat minim. Meskipun sampai saat ini, ada penelitian yang mengatakan bahwa vaksin ini tidak berbahaya bagi ibu atau bayinya, tetapi masih perlu diteliti lagi agar lebih pasti.

Kalau seorang wanita sedang hamil, maka dia baru boleh divaksinasi setelah bayinya lahir. Kalau seorang wanita baru tahu kalau dia hamil setelah diberi vaksin suntikan pertama, maka setelah bayinya lahir, dia baru boleh meneruskan dengan suntikan vaksin seri kedua dan tiga.

Sumber kabarinews.com Kembali ke Kanker Serviks

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Wed, 29 Dec 2010 15:43:30 +0000
KOLPOSKOPI http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/72-kolposkopi.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/72-kolposkopi.html

 

kolposkopiKolposkopi adalah pemeriksaan untuk melihat permukaan serviks. Alat ini menggunakan mikroskop berkekuatan rendah yang memperbesar permukaan seviks sampai dengan 10-40 kali dari ukuran normal. Pembesaran ini membantu mengidentifikasi daerah permukaan serviks yang menunjukkan abnormalitas.

Pemeriksaan kolposkopi dilakukan di atas meja pemeriksaan ginekologis. Pada kolposkopi, serviks dioles dengan larutan kimia (asam asetat) untuk membersihkan lendir yang meliputi permukaan serviks. Setelah area abnormal terlihat, kolposkopi diposisikan pada mulut vagina dan seluruh permukaannya diperiksa. Gambar permukaan serviks bisa didokumentasikan dengan kamera kecil tersebut. Jika ditemukan area yang abnormal, sampel jaringan akan diambil dengan menggunakan alat biopsy kecil. Beberapa sampel dapat diambil sesuai besar ukuran area yang mengalami abnormalitas.

Tidak ada persiapan khusus sebelum kolposkopi. Sebelum pemeriksaan, anda diminta untuk mengosongkan kandung kemih dan saluran cerna. Anda tidak dianjurkan untuk melakukan pencucian vagina dengan cairan apa pun atau melakukan hubungan seksual dalam 24 jam sebelum pemeriksaan.

Hasil Kolposkopi yang normal berupa permukaan serviks yang rata dan berwarna merah muda. Hasil Kolposkopi yang abnormal berupa “kutil” pada daerah serviks (human papilloma virus), perubahan jaringan prekanker, dysplasia serviks, keganasan dalam serviks dan keganasan yang invasif. Kolposkopi dapat digunakan untuk melakukan pemantauan terhadap kelainan prekanker dan melihat perkembangan terapi. Kolposkopi dapat melihat pola abnormal pembuluh darah, bercak-bercak putih pada serviks, peradangan, erosi atau pengerutan jaringan serviks. Semua ini menunjukkan perubahan kanker. Jika pemeriksaan kolposkopi atau biopsy tidak menunjukkan penyebab abnormalitas dari Pap Smear, dianjurkan untuk melakukan pengambilan jaringan yang lebih luas.


Sedikit bercak perdarahan dapat terjadi selama 1 minggu setelah pemeriksaan. Hindari hubungan seksual, pencucian vagina dan penggunaan tampon selama 2 minggu untuk memberikan kesempatan luka biopsy untuk menyembuh. Jika perdarahan terjadi cukup banyak atau terjadi selama lebih dari 2 minggu, atau jika anda mengalami tanda-tanda infeksi (demam, cairan vagina berbau dan berwarna keruh), segera berkonsultasi kembali dengan dokter. Mengingat efektivitas Pap Smear dan Kolposkopi yang sangat tinggi untuk deteksi dini perubahan sel serviks dan risiko yang sangat rendah, segeralah melakukan pemeriksaan skrining tersebut, sesuai anjuran dokter Ahli Kebidanan dan Kandungan.


Kembali ke Kanker Servis

Kembali ke Deteksi Dini Kanker Serviks

Sumber healindonesia.wordpress.com

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Wed, 29 Dec 2010 15:15:17 +0000
Pengobatan Kanker Serviks http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/71-pengobatan-kanker-serviks.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/71-pengobatan-kanker-serviks.html

 

Microinvasive kanker (stadium IA) biasanya dirawat dengan histerektomi (pengangkatan rahim secara keseluruhan termasuk bagian dari vagina). Untuk IA2 panggung, kelenjar getah bening yang dihapus juga. Alternatif bagi pasien yang ingin tetap subur adalah prosedur operasi lokal seperti prosedur loop eksisi listrik (LEEP) atau biopsi kerucut.

Jika kerucut biopsi tidak menghasilkan margin yang jelas, satu lagi pilihan kemungkinan pengobatan bagi pasien yang ingin mempertahankan kesuburan mereka adalah sebuah trachelectomy. Pembedahan ini berusaha untuk menghilangkan kanker sambil mempertahankan indung telur dan rahim, menyediakan operasi yang lebih konservatif dibandingkan histerektomi. Ini adalah pilihan yang layak bagi mereka pada tahap I kanker serviks yang belum menyebar, namun belum dianggap sebagai standar perawatan, seperti beberapa dokter terampil dalam prosedur ini. Bahkan ahli bedah yang paling berpengalaman tidak bisa menjanjikan bahwa trachelectomy bisa dilakukan sampai setelah pemeriksaan mikroskopis bedah, sebagai tingkat penyebaran kanker tidak diketahui. Jika ahli bedah tidak dapat mengkonfirmasi margin mikroskopis yang jelas dari jaringan serviks setelah pasien berada di bawah anestesi umum dalam ruang operasi, histerektomi mungkin masih diperlukan. Ini hanya dapat dilakukan selama operasi yang sama jika pasien telah memberikan persetujuan sebelumnya. Karena kemungkinan risiko penyebaran kanker ke kelenjar getah bening dalam tahap 1b kanker dan beberapa tahap 1a kanker, ahli bedah juga mungkin perlu menghapus beberapa kelenjar getah bening dari seluruh rahim untuk evaluasi patologis.

Sebuah trachelectomy radikal dapat dilakukan abdominally atau vagina dan ada pendapat yang saling bertentangan untuk yang lebih baik. Sebuah trachelectomy perut radikal dengan limfadenektomi biasanya hanya membutuhkan rumah sakit tinggal dua sampai tiga hari, dan kebanyakan wanita pulih sangat cepat (kira-kira enam minggu). Komplikasi jarang terjadi, meskipun perempuan yang bisa hamil setelah operasi rentan terhadap prematur tenaga kerja dan mungkin terlambat keguguran. Hal ini umumnya direkomendasikan untuk menunggu setidaknya satu tahun sebelum mencoba untuk hamil setelah operasi. Kekambuhan pada leher rahim sisa sangat jarang jika kanker telah dibersihkan dengan trachelectomy tersebut. Kombinasi pengobatan memiliki risiko yang signifikan neutropenia, anemia, trombositopenia dan efek samping. Hycamtin diproduksi oleh GlaxoSmithKline.

Obat tradisional kanker serviks

Obat tradisional yang banyak di gunakan untuk mengobati kanker serviks adalah keladi tikus, temu putih, temu mangga, mahkota dewa, kulit manggis dan buah mengkudu. Umumnya penggunaan obat herbal untuk mengobati kanker serviks menunjukkan perbaikan positif dan meningkatkan kualitas hidup pada penderita kanker serviks. Selain itu sebagian besar mengalami kesembuhan setelah menggunakan obat tradisional atau herbal.

 

Kembali ke Kanker Serviks

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Wed, 29 Dec 2010 14:26:37 +0000
Thin Prep http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/70-thin-prep.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/70-thin-prep.html thin prepThin prep merupakan metode pemeriksaan berbasis cairan yang lebih akurat dibanding pemeriksaan Pap smear. Di negara-negara maju, pemeriksaan Pap smear telah mulai ditinggalkan dan lebih banyak beralih ke pemeriksaan Thin prep.

Berikut ini beberapa tahapan yang harus dilalui saat melakukan pemeriksaan Thin prep :

  • Dokter atau tenaga ahli mengambil sampel dari serviks atau leher rahim. Pemeriksaan Thin prep mencakup seluruh bagian serviks atau leher rahim.
  • Sampel tersebut dimasukkan ke dalam vial atau botol Thin prep yang berisi cairan.
  • Sel-sel sampel segera diawetkan untuk dikirim ke laboratorium.
  • Sampel tersebut dibuat menjadi slide dan diwarnai dengan pewarna khusus sehingga sel-sel tersebut menjadi lebih jelas.
  • Membran khusus digunakan untuk membuat preparat dengan irisan tipis.
  • Lapisan tipis terdiri dari sel-sel akan memperlihatkan elemen mencurigakan jika ada infeksi atau jaringan yang abnormal.


Kelebihan Thin Prep :

  • Pengambilan sampel serviks yang lebih baik.
  • Lebih akurat mendeteksi kelainan dengan keakuratan mencapai 100%.
  • Lebih akurat mendeteksi sel yang abnormal.
  • Diagnosis dari hasil pemeriksaan akan lebih tepat dan pasti.


Kekurangan Thin Prep :

  • Metode ini tergolong baru sehingga belum tersedia secara luas.

 

 

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Wed, 29 Dec 2010 13:55:27 +0000
Pap Smear http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/69-pap-smear.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/69-pap-smear.html

Menurut Tim Penanggulangan Kanker Terpadu Pari Purna , RSUD DR Soetomo/ FK UNAIR TAHUN 2000 menyatakan bahwa Pemeriksaan Pap Smear test merupakan suatu test yang aman dan murah dan telah dipakai bertahun-tahun lamanya untuk mendeteksi kelainan- kelainan yang terjadi pada sel-sel leher rahim. Terjadinya kanker serviks ditandai dengan adanya pertumbuhan sel-sel pada leher rahim yang abnormal, tetapi sebelum sel-sel tersebut menjadi sel-sel kanker. Pengobatan yang tepat akan segera dapat menghentikan sel-sel yang abnormal sebelum berubah menjadi sel kanker. Sel-sel abnormal tersebut dapat dideteksi dengan “Pap Smear test” sehingga semakin dini sel-sel abnormal terdeteksi. Semakin rendah risiko seseorang menderita kanker leher rahim. (Tim Penanggulangan Kanker Terpadu Pari Purna RSUD DR Soetomo/ FK UNAIR Tahun 2000).

Oleh karena itu Bidan sangat berperan penting dalam hal ini yaitu dengan memberikan Komunikasi Informasi Edukasi (KIE) pada wanita usia subur dengan menganjurkan melakukan pemeriksaan Pap Smear secara teratur, makan-makanan yang bergizi seimbang, istirahat cukup, menjaga kebersihan terutama daerah genetalia, menghindari hal-hal yang dapat meningkatkan risiko timbulnya kanker leher rahim.
Pemeriksaan Pap Smear test dapat dilakukan di Rumah Sakit Pemerintah atau laboratorium swasta, dengan harga yang cukup terjangkau. Bila hasil Pap Test ternyata positif, maka harus dilanjutkan dengan pemeriksaan biopsy terarah dan patologi. Pap Smear sudah dapat menemukan kanker leher rahim, walaupun masih ada tingkat pra kanker (stadium dini), sehingga bisa memberikan harapan kesembuhan 100%. Sebaliknya pada penderita yang datang terlambat, harapan hidupnya sulit diramalkan (Karen Evennett: 2003)images-image_popup-w7_paptest

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota Surabaya tahun 2004 didapatkan jumlah PUS sebanyak 430.684 jiwa denagan persentase PUS yang mengikuti Pap Smear ada 1,43%, tahun 2005 didapatkan jumlah PUS sebanyak 426.838 jiwa dengan persentase PUS yang mengikuti Pap Smear ada 1,54%, tahun 2006 didapatkan jumlah PUS sebanyak 443.956 jiwa dengan persentase PUS yang mengikuti Pap Smear ada 1,6%.
Hal ini menunjukkan bahwa peserta Pap Smear dari tahun 2004 sebesar 1,43% meningkat 0,11% menjadi 1,54% pada tahun 2005 dan meningkat 0,06 % menjadi 1,6 %.

Menurut Rahmi dalam seminarnya pada tanggal 29 Januari 2008 tentang Cegah Kanker Serviks Dengan Pap Smear, “Dianjurkan semua wanita yang berseksualitas aktif hendaknya melakukan Pap Smear secara teratur. Pemeriksaan Pap Smear untuk pertama kali harus dilakukan segera setelah wanita tersebut mulai melakukan hubungan seksual dan harus diulangi setelah 1 tahun, karena sel-sel abnormal dapat terluput dari sekali pemeriksaan. Jika tidak didapati kelainan pada salah satu hasil pemeriksaan Pap Smear, pemeriksaan dapat dilakukan secara teratur dengan interval 2 tahun sekurang-kurangnya sampai wanita.

2.2 Konsep Dasar Pap Smear
2.2.1 Pengertian Pap Smear
Pap Test (Pap Smear) adalah pemeriksaan sitologik epitel porsio dan endoservik uteri untuk penentuan adanya perubahan praganas maupun ganas di porsio atau servik uteri (Tim PKTP,RSUD Dr. Soetomo/ FK UNAIR, 2000).
Sedangkan menurut Hariyono Winarto dalam seminarnya pada tanggal 05-10-2008 tentang Pap Smear Sebagai Upaya Menghindari Kanker Leher Rahim Bagi Wanita Usia Reproduksi, pengertian Pap Test (Pap Smear) adalah suatu pemeriksaan dengan cara mengusap leher rahim ( scrapping ) untuk mendapatkan sel-sel leher rahim kemudian diperiksa sel-selnya, agar dapat ditahui terjadinya perubahan atau tidak.
Dari pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa Pap Smear adalah pemeriksaan usapan pada leher rahim untuk mengetahui adanya perubahan sel-sel yang abnormal yang diperiksa dibawah mikroskop.

2.2.2 Tujuan Pap Smearpapsmear
2.2.2.1 Menemukan sel abnormal atau sel yang dapat berkembang menjadi kanker termasuk infeksi HPV .
2.2.2.2 Untuk mendeteksi adanya pra-kanker, ini sangat penting ditemukan sebelum seseorang menderita kanker.
2.2.2.3 Mendeteksi kelainan – kelainan yang terjadi pada sel-sel leher rahim.
2.2.2.4 Mendeteksi adanya kelainan praganas atau keganasan servik uteri (Tim PKTP, RSUD Dr. Soetomo / FK UNAIR, 2000).

2.2.3 Sasaran Pap Smear
2.2.3.1 Ahli-ahli di Marie Stopes International menganjurkan agar kita melakukan Pap Smear setiap tahun baik wanita yang sudah menikah atau wanita yang sudah pernah melakukan hubungan seksual.
2.2.3.2 American Cancer Society petulisannya :” Cancer Related Health

Check Up “ menganjurkan sebagai berikut :
1. Pap test setahun sekali bagi wanita antara umur 40-60 tahun dan juga bagi wanita di bawah 20 tahun yang seksual aktif.
2. Sesudah 2x pap test (-) dengan interval 3 tahun dengan catatan bahwa wanita resiko tinggi harus lebih sering menjalankan pap test (Tim PKTP, RSUD Dr. Soetomo / FK UNAIR, 2000)
2.2.3.3 The British Medical Association Family Health Encyclopedia menganjurkan bahwa seseorang wanita harus melakukan Pap Smear dalam 6 bulan setelah pertama kali melakukan Pap Smear dalam 6 bulan setelah pertama kali melakukan hubungan seksual, dengan Pap Smear kedua 6-12 bulan setelah Pap Smear pertama dan hasil diberikan adalah normal pada selang waktu 3 tahunan selama masa hidupnya.
pap_test12.2.4 Syarat Pengambilan Pap Smear
Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan Pap Smear adalah sebagai berikut :
2.2.4.1 Waktu pengambilan minimal 2 minggu setelah menstruasi dimulai dan sebelum menstruasi berikutnya.
2.2.4.2 Berikan informasi sejujurnya kepada petugas kesehatan tentang riwayat kesehatan dan penyakit yang pernah diderita
2.2.4.3 Hubungan intim tidak boleh dilakukan dalam 24 jam sebelum pengambilan bahan pemeriksaan.
2.2.4.4 Pembilasan vagina dengan macam-macam cairan kimia tidak boleh dikerjakan dalam 24 jam sebelumnya.
2.2.4.5 Hindari pemakaian obat-obatan yang dimasukkan ke dalam vagina 48 jam sebelum pemeriksaan.
2.2.4.6 Bila anda sedang minum obat tertentu, informasikan kepada petugas kesehatan, karena ada beberapa jenis obat yang dapat mempengaruhi hasil analisis sel. (Republika. C, 2007).

2.2.5 Klasifikasi Pap Smear
Klasifikasi menurut Ramli, dkk: 2000, negative: tidak ditemukan sel ganas.
Sedangkan klasifikasi menurut Papanicolau adalah sebagai berikut :
2.2.5.1 Kelas I : Hanya ditemukan sel-sel normal.
2.2.5.2 Kelas II : Ditemukan beberapa sel atipik, akan tetapi tidak ada bukti keganasan.
2.2.5.3 Kelas III : Gambaran sitologi mengesankan ,tetapi tidak konklusif keganasan.
2.2.5.4 Kelas IV : Gambaran sitologi yang mencurigakan keganasan.
2.2.5.5 Kelas V : Gambaran sitologi yang menunjukkan keganasan. (Tim PKTP RSUD Dr. Soetomo/FK UNAIR, 2000).

Interpretasi hasil pap test menurut Papanicolaou:
1) Kelas I : Identik dengan normal smear pemeriksaan ulang 1 tahun lagi.
2) Kelas II : Menunjukkan adanya infeksi ringan non spesifik, kadang disertai:

  • Kuman atau virus tertentu.
  • Sel dengan kariotik ringan.

Pemeriksaan ulang 1 tahun lagi, pengobatan yang sesuai dengan kausalnya
Bila ada erosi atau radang bernanah, pemeriksaan ulang 1 bulan setelah pengobatan.
3) Kelas III : Ditemukannya sel diaknostik sedang dengan keradangan berat. Periksa ulang 1 bulan sesudah pengobatan
4) Kelas IV : Ditemukannya sel-sel yang mencurigakan ganas dalam hal demikian daapat ditempuh 3 jalan, yaitu:

  • Dilakukan biopsi.
  • Dilakukan pap test ulang segera, dengan skreping lebih dalam diambil 3 sediaan
  • Rujuk untuk biopsi konfirmasi.

5) Kelas V : Ditemukannya sel-sel ganas. Dalam hal ini seperti ditempuh 3 jalan seperti pada hasil kelas IV untuk konfirmasi.
(Tim PKTP RSUD Dr. Soetomo/FK UNAIR, 2000).

Teknik Pengambilan Sediaan
2.2.6.1 Alat-alat yang diperlukan untuk pengambilan pap test yaitu :
1) Formulir konsultasi sitologi.
2) Spatula ayre yang dimodifikasi dan cytobrush.
3) Kaca benda yang pada satu sisinya telah diberikan tanda/label.
4) Spekulum cocor bebek (gravels) kering.
5) Tabung berisikan larutan fiksasi alcohol 95 %. (Arif Mansjoer, 2000).

2.2.6.2 Cara pengambilan sediaan :
1) Sebelum memulai prosedur, pastikan bahwa label wadah specimen diisi, pastikan bahwa preparat diberi label yang menulis tanggal dan nama serta nomor identitas wanita.
2) Gunakan sarung tangan.
3) Insersi spekulum dengan ukuran tepat, visualisasi serviks, fiksasi speculum untuk memperoleh pajanan yang diperoleh. Pastikan secara cermat membuang setiap materi yang menghalangi visualisasi serviks/ mengganggu studi sitologi.
4) Salah satu dari 4 metode pengumpulan spesimen berikut untuk apusan pap dapat digunakan :

  • Tempatkan bagian panjang ujung spatula kayu yang ujungnya sedikit runcing/ pengerik plastic mengenai dan masuk ke dalam mulut eksterna serviks dan tekan. Ambil spesimen kanalis servikalis dengan memutar spatula satu lingkaran penuh
  • Ujung kapas aplikator berujung kapas dilembabkan dengan normal saline, insersi aplikator tersebut ke dalam saluran serviks 2 cm dan putar 3600.
  • Insersi alat gosok sepanjang 1-2 cm ke dalam saluran serviks dan putar 90-1800.
  • Gunakan kombinasi metode untuk metode memasukkan spatula.
  • Sebarkan sel-sel pada preparat yang sudah diberi label. Apabila sel-sel dikumpulkan pada spatula kayu, tempatkan satu sisi diatas dekat label diatas setengah bagian atas preparat dan usap 1 kali sampai ke ujung preparat. Kemudian balikkan spatula dan tempatkan sisi datar lain dekat label pada setengah bagian bawah preparat dan usap satu kali sampai ujung preparat.
  • Segera semprot preparat dengan bahan fiksasi/ masukkan bahan tersebut didalam tabung berisi larutan fiksasi.(Helen Varney, 2007).
  • Bila fasilitas pewarnaan jauh dari tempat praktek sederhana, dapat dimasukkan dalam amplop/pembungkus yang dapat menjamin kaca sediaan tidak pecah. Dengan pengambilan sediaan yang baik, fiksasi dan pewarnaan sediaan baik serta pengamatan mikroskopik yang cermat, merupakan langkah yang memadai dalam menegakkan diagnosis. (Ramli,dkk, 2000).


2.2.7 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Hasil Pemeriksaan Pap Smear
Faktor – faktor yang mempengaruhi hasil pemeriksaan Pap Smear yaitu perubahan sel – sel abnormal pada mulut rahim yang akhirnya dapat terjadi kanker serviks antara lain :

2.2.7.1 Konseling pra pap smear yang tepat:
1) Waktu pengambilan minimal 2 minggu setelah menstruasi dimulai dan sebelum menstruasi berikutnya.
2) Berikan informasi sejujurnya kepada petugas kesehatan tentang riwayat kesehatan dan penyakit yang pernah diderita
3) Hubungan intim tidak boleh dilakukan dalam 24 jam sebelum pengambilan bahan pemeriksaan.
4) Pembilasan vagina dengan macam-macam cairan kimia tidak boleh dikerjakan dalam 24 jam sebelumnya.
5) Hindari pemakaian obat-obatan yang dimasukkan ke dalam vagina 48 jam sebelum pemeriksaan.
6) Bila anda sedang minum obat tertentu, informasikan kepada petugas kesehatan, karena ada beberapa jenis obat yang dapat mempengaruhi hasil analisis sel.
(Republika. C, 2007).

2.2.7.2 Cara pengambilan kesediaan
Pengambilan kesediaan yang tak adekuat (62 %), bisa terjadi kegagalan skrining (15 %), interpretasi (23 %), dan angka positif palsu (3-15 %). Untuk ketepatan diagnostik perlu diperhatikan komponen dosenviks dan ektoserviks yang diambil dengan gabungan cytobrush dan spatula


2.2.7.3 Petugas kesehatan (dokter/ bidan)
Bisa disebabkan oleh:
1) Kegagalan memberikan pelayanan tes pap.
2) Kegagalan menyampaikan hasil tes abnormal pada pasien.
3) Kegagalan merujuk pasien dengan tes abnormal.

2.2.7.4 Labolatorium
1) Kegagalan mendeteksi sel abnormal.
2) Kegagalan melaporkan kualitas sediaan yang tidak memuaskan
3) Kegagalan mengajukan pengulangan.
4) Hapussan terlalu tipis.
5) Sediaan apusan terlalu kering sebelum di fiksasi.
6) Cairan fiksasi tidak memakai alkohol 95 %.
(Ramli, dkk, 2000)

2.2.7.5 Petugas laboratorium
1) Cara kerja tidak sesuai prosedur.
2) Reagen yang dipakai sudah expaidet.
3) Pembacaan hasil pemeriksaan sitologi kurang valid.
4) Keterampilan dan ketelitian spesialis patologi anatomi.

2.2.7.6 Faktor karakteristik
1) Umur
Perubahan sel-sel abnormal pada mulut rahim paling sering ditemukan pada usia 35-55 tahun dan memiliki risiko 2-3 kali lipat untuk menderita kanker mulut rahim (serviks). Semakin tua umur seseorang akan mengalami proses kemunduran, sebenarnya proses kemunduran itu tidak terjadi pada suatu alat saja tetapi pada seluruh organ tubuh. Semua bagian tubuh mengalami kemunduran, sehingga pada usia lanjut lebih lama kemungkinan jatuh sakit, misalnya terkena sakit/mudah mengalami infeksi (Andrijono, 2008).
2) Paritas
Paritas adalah seorang wanita yang sudah pernah melahirkan bayi yang dapat hidup atau viable. Paritas dengan jumlah anak lebih dari 2 orang atau jarak persalinan terlampau dekat mempunyai risiko yang lebih besar terhadap timbulnya perubahan sel-sel abnormal pada mulut rahim.
Jika jumlah anak yang dilahirkan pervaginam banyak dapat menyebabkan terjadinya perubahan sel abnormal dari epitel pada mulut rahim yang dapat berkembang menjadi keganasan (IBG Manuaba, 1999).
3) Sosial ekonomi
Golongan social ekonomi yang rendah sering kali terjadi keganasan pada sel – sel mulut rahim, hal ini dikarenakan ketidakmampuan
melakukan Pap Smear secara rutin (Andrijono, 2008).
4) Usia wanita saat menikah
Usia menikah <21 tahun mempunyai risiko lebih besar mengalami perubahan sel-sel mulut rahim. Hal ini karena pada saat usia muda sel-sel rahim masih belum matang. Maka sel – sel tersebut tidak rentan terhadap zat – zat kimia yang dibawa oleh sperma dan segala macam perubahannya. Jika belum matang, bisa saja ketika ada rangsangan sel yang tumbuh tidak seimbang dengan sel yang mati, sehingga kelebihan sel ini bisa berubah sifat menjadi sel kanker (Karen Evennett, 2003)

.
2.2.7.7 Faktor perilaku
1) Berganti-ganti pasangan
Pasangan seksual yang berganti – ganti juga memperbesar risiko kemungkinan terjadinya kanker leher rahim. Bisa saja salah satu pasangan seksual membawa virus HPV yang mengubah sel-sel di permukaan mukosa hingga membelah menjadi lebih banyak yang akan mengarah ke keganasan leher rahim (Nugroho. K, 2007)
2) Hygiene alat Genetalia
Terlalu sering menngunakan antiseptik untuk mencuci vagina juga ditengarai dapat memicu kanker serviks. Oleh sebab itu, hindari terlalu sering mencuci vagina dengan antiseptic karena cuci vagina dapat menyebabkan iritasi di serviks. Iritasi ini akan merangsang terjadinya perubahan sel yang akhirnya berubah menjadi kanker. ( Rieke. P, 2006 ).

2.2.8 Beberapa Hal untuk Menghindari Terjadinya Sel-sel Ganas pada Mulut Rahimkanker_rahim
2.2.8.1 Melakukan Pap Smear secara teratur.
2.2.8.2 Menghindari berganti-ganti pasangan seksual, merokok dan lainnya.
2.2.8.3 Menjaga kebersihan organ intim.
2.2.8.4 Selalu waspada bila mengalami keputihan dan busuk dari vagina, perdarahan setelah melakukan hubungan intim (Andrijono, 2008).

2.3 Hubungan Wanita SaatUsia Menikah Dengan Hasil Pemeriksaan Pap Smear
Idealnya hubungan seksual dilakukan oleh pasangan yang benar-benar matang. Bukan hanya berdasarkan sudah menstruasi atau belum, namun juga pada kematangan sel-sel mukosa. Jika sel-sel mukosa sudah matang, maka ia tidak rentan terhadap zat-zat kimia yang dibawa oleh sperma dan segala macam perubahannya. Pada dasarnya sifat sel selalu berubah setiap saat, mati dan tumbuh lagi. Jika belum matang, bisa saja ketika ada rangsangan sel yang tumbuh tidak seimbang dengan sel yang mati, sehingga kelebihan sel ini bisa berubah sifat menjadi sel kanker. Umumnya sel-sel mukosa menjadi matang setelah wanita berusia diatas 20 tahun.
Dengan demikian umur menikah kurang 21 tahun berpengaruh besar terhadap hasil pemeriksaan Pap Smear dimana terjadi perubahan yang abnormal dari sel-sel leher rahim (Andrijono)

Kembali ke Kanker Serviks

Kembali ke Deteksi Dini Kanker Serviks

 

Sumber ayurai.wordpress.com

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Wed, 29 Dec 2010 11:40:21 +0000
IVA Sebagai Metode Skrening Alternatif http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/68-iva-sebagai-metode-skrining-alternatif.html http://keladitikus.info/penunjang-pemahaman-kanker/68-iva-sebagai-metode-skrining-alternatif.html

 

Mengkaji masalah penanggulangan kanker serviks yang ada di Indonesia dan adanya pilihan metode yang mudah diujikan di berbagai negara, agaknya metode IVA (inspeksi visual dengan aplikasi asam asetat) layak dipilih sebagai metode skrining alternatif untuk kanker serviks. Pertimbangan tersebut didasarkan oleh pemikiran, bahwa metode skrining IVA itu.

  • Mudah, praktis dan sangat mampu laksana.
  • Dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan bukan dokter
  • ginekologi, dapat dilakukan oleh bidan di setiap tempat pemeriksaan kesehatan ibu.
  • Alat-alat yang dibutuhkan sangat sederhana.
  • Metode skrining IVA sesuai untuk pusat pelayanan sederhana.

Pelaksanaan skrining IVA

Untuk melaksanakan skrining dengan metode IVA, dibutuhkan tempat dan alat sebagai berikut:

  • Ruangan tertutup, karena pasien diperiksa dengan posisi litotomi.
  • Meja/tempat tidur periksa yang memungkinkan pasienberada pada posisi litotomi.
  • Terdapat sumber cahaya untuk melihat serviks
  • Spekulum vagina
  • Asam asetat (3-5%)
  • Swab-lidi berkapas
  • Sarung tangan

 

Teknik IVA

Dengan spekulum melihat serviks yang dipulas dengan asam asetat 3-5%. Pada lesi prakanker akan menampilkan warna bercak putih yang disebut aceto white epithelum.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dengan tampilnya porsio dan bercak putih dapat disimpulkan bahwa tes IVA positif, sebagai tindak lanjut dapat dilakukan biopsi. Andaikata penemuan tes IVA positif oleh bidan, maka di beberapa negara bidan tersebut dapat langsung melakukan terapi dengan cryosergury. Hal ini tentu mengandung kelemahan-kelemahan dalam menyingkirkan lesi invasif.

Kategori pemeriksaan IVA

Ada beberapa kategori yang dapat dipergunakan, salah satu kategori yang dapat dipergunakan adalah:

  1. IVA negatif = Serviks normal.
  2. IVA radang = Serviks dengan radang (servisitis), atau kelainan jinak lainnya (polip serviks).
  3. IVA positif = ditemukan bercak putih (aceto white epithelium). Kelompok ini yang menjadi sasaran temuan skrining kanker serviks dengan metode IVA karena temuan ini mengarah pada diagnosis Serviks-pra kanker (dispalsia ringansedang-berat atau kanker serviks in situ).
  4. IVA-Kanker serviks. Pada tahap ini pun, untuk upaya penurunan temuan stadium kanker serviks, masih akan bermanfaat bagi penurunan kematian akibat kanker serviks bila ditemukan masih pada stadium invasif dini (stadium IB-IIA).

HASIL TEMUAN

Tentu saja ada keraguan pada metode yang lebih sederhana, namun telah pula dibuktikan pada beberapa penelitianbahwa metode skrining IVA cukup sensitif dan spesifik dalam upaya skrining kanker serviks, sebagaimana hasil temuan kajian yang telah dilakukan di Indonesia di bawah ini (walau kajian di bawah ini dengan bantuan pembesaran Gineskopi).

Tabel 3. Hasil penelitian Inspeksi Visual dengan Asam asetat dengan pembesaran gineskopi (IVB) oleh spesialis ginekologi. Tahap I di Indonesia

 

Keterangan:

  • Sensitivitas 95,8%
  • Spesifisitas 99,7%
  • Nilai prediksi positif 88,5%
  • Nilai prediksi negatif 99,9%

 

Tabel 4. Hasil penelitian Inspeksi Visual dengan Asam asetat dengan pembesaran oleh bidan. Tahap II di Indonesia (N=1542)

 

Keterangan:

  • Sn : Sensitivitas
  • Sp : Spesifisitas
  • PPV : Positive Predictive Value

KESIMPULAN

Kanker serviks adalah masalah kesehatan wanita di Indonesia, karena jumlahnya yang banyak dan >70% didiagnosis pada stadium lanjut. Telah ada metode skrining Tes Pap yang telah diakui sebagai metode skrining yang handal, dengan berbagai keterbatasannya dalam penemuan kanker serviks pada tahap pra-kanker.

Namun untuk Indonesia masalah pelaksanaan skrining massal kanker serviks dengan menggunakan Tes Pap terkait dengan banyak kendala antara lain luasnya wilayah Indonesia, penyediaan dana dan keterbatasan SDM. Karena itu perlu diupayakan suatu terobosan untuk melakukan skrining kanker serviks, walaupun dengan sensitivitas dan spesifisitas yang diduga lebih rendah di banding Tes Pap tapi mempunyai cakupan yang lebih luas. Metode yang dimaksud adalah inspeksi visual dengan asam asetat (IVA). Metode ini sangat mungkindilakukan oleh semua tenaga kesehatan bidan, dokter umum, tentu saja oleh dokter spesialis

 

Kembali ke Kanker Serviks

Kembali ke Deteksi Dini Kanker Serviks

 

Sumber kalbe.co.id

]]>
admin@keladitikus.info (Raja Buana Nusantara) Pelengkap Untuk Artikel Kanker Wed, 29 Dec 2010 08:27:13 +0000